Monday, November 24, 2014

Teri Meri



Teri meri, meri teri prem kahani hai mushkil
Do lafzon mein yeh bayaan na ho paaye
Ek ladka, ek ladki ki yeh kahani hai nayi
Do lafzon mein yeh bayaan na ho paaye

Teri meri, meri teri prem kahani hai mushkil
Do lafzon mein yeh bayaan na ho paaye
Ek dooje se hue judaa, jab ik dooje ke liye bane

Tumse dil jo lagaya, toh jahaan maine paaya
Kabhi socha na tha yun, meelon door hoga saaya
Kyun khuda tune mujhe aisa khwaab dikhaya
Jab haqeeqat mein usse todna tha

Teri meri baaton ka har lamha sab se rangjaana
Do lafzon mein yeh bayaan na ho paaye
Har ehsaas mein tu hai, har ik yaad mein tera afsaana
Do lafzon mein yeh bayaan na ho paaye

Saara din bit jaaye, saari raat jagaaye
Bas khayal tumhara, lamha lamha tadpaaye
Yeh tadap keh rahi hai mit jaaye faasle
Yeh tere mere darmeyaan hai jo saare

Ek dooje se hue judaa jab ik dooje ke liye bane
Teri meri baaton ka har lamha sab se anjaana
Do lafzon mein yeh bayaan na ho paaye
Har ehsaas mein tu hai har ik yaad mein tera afsaana
Do lafzon mein yeh bayaan na ho paaye

* * *

Yours and mine, mine and yours, our love story is tough
It can't be expressed in just a couple of verses
This is a new kind of story of a man and a woman
It can't be expressed in just a couple of verses

Yours and mine, mine and yours, our love story is tough
It can't be expressed in just a couple of verses
We are separated from one-another, even we are made for each-other

On giving you my heart, I got the world in return
But I never thought that even your shadow would be miles away
Oh, god! Why you gave me such a dream?
When you had to break it in reality…!

Every moment of our conversations is not known to anyone else
It can't be expressed in just a couple of verses
You're in each and every feeling; you’re there in each one of my thoughts
It can't be expressed in just a couple of verses

The whole day passes away, the night keeps me awake
Just the thought of yours, troubles me every moment
This unbearable longing for you wishes to end all distance
Those remain between us

We are separated from one-another, even if we are made for each-other
Every moment of our conversations is not known to anyone else
It can't be expressed in just a couple of verses
You're in each and every feeling; you’re there in each one of my thoughts
It can't be expressed in just a couple of verses

Teri Meri merupakan salah satu lagu yang menjadi runut bunyi bagi filem aksi-komedi Bollywood yang memakai judul Bodyguard. Filem yang penuh aksi ini diperankan oleh aktor berbakat besar dan berotot kekar, Salman Khan, bergandingan sempurna dengan si cantik vouge meletop, Kareena Kapoor. Sejak kali pertama mendengarnya, aku memang dah tersentuh habis... susunan lagunya mengalun penuh melankolia, ditambah pula dengan lirik yang sungguh mencengkam rasa! Memang rasa macam nak duduk sekejap dan menangis. Hahahaha~ Kisahnya manis ringkas, namun penuh dengan duka dan nestapa. Bak kata bait pertamanya, "Kisah kau dan aku adalah mustahil... sehingga tak boleh nak dikisahkan dalam cerita yang ringkas." Lagu ini digubah oleh Himesh Reshammiya, dan liriknya dikarang oleh Shabbir Ahmed. Manakala gandingan suara di belakang tabir yang 'meminjamkan' suara mereka untuk dipakai oleh Salman dan Kareena di depan layar pula adalah Rahat Fateh Ali Khan dan Shreya Ghoshal.

Nikmatilah, Teri Meri....

Monday, November 17, 2014

Rock


ROCK merupakan sebuah filem tempatan pertama yang aku boleh berikan 4.5 bintang dan ini tidak pernah lagi berlaku sebelum dan selepas (jangan kira filem2 P. Ramlee, itu sudah berada dalam kelas yang tersendiri) filem ini kepada mana-mana filem tempatan yang lain. Maaf cakap, rata-rata filem tempatan yang ada, aku cuma mampu bagi habis tinggi pun 3 bintang sahaja, itupun sama ada filem2 Aflin Shauki, Aziz M. Osman, Mamat Khalid (sekadar menyebut beberapa nama) dan beberapa orang pengarah yang tak kurang hebatnya.

Kenapa Rock begitu hebat?

Suka untuk aku ingatkan kepada para pembaca di luar sana (itupun kalau adalah. Kalau tak ada kira aku ni syok sendiri saja. hahahaha), sebelum aku panjangkan lagi entri ini, apa sahaja yang aku tulis di laman ini adalah bertepatan dengan pandangan aku, tidak berkaitan dengan persetujuan anda. Wink!

Jadi, kenapa Rock begitu unggul di hati seorang aku sehingga mampu meraih 4.5 bintang, menewaskan filem-filem tempatan lain yang pernah dihasilkan sebelum dan selepasnya?

Kerana pengarahnya adalah orang yang faham filem.

Kerana filemnya diperankan oleh pelakon-pelakon hebat yang bermutu.

Kerana keindahan bahasa filem yang ada di dalamnya.

dan paling 'menangkap' sekali, adalah kerana ia klako tak hengat!

Gandingan Hasnol Rahmat (yang memerankan watak Zack @ Zubir), Khir Rahman (memainkan watak Jijo) dan Que Haidar (beraksi penuh cemerlang sebagai Amy Mat Piah) cukup serasi dan menjadi. Jangan tidak, penampilan Norazmi Bahron (sebagai Black) juga tak kurang hebat sebagai pelengkap gandingan ini. Malah, dialog Black yang tak sampai lima ayat untuk keseluruhan filem ini itulah yang paling diingati dan meninggalkan kesan. Perwatakan Black sebagai drummer sengau itu memerlukan Jijo sebagai penterjemah, ini cukup menggelikan hati kerana apabila Jijo kurang jelas dengan perkataan Black, dia cuma akan bertanya:

"Cane?"

Hahahaha~ Hasnol, Khir, Que dan Azmi tak perlu membuat jenaka tak cukup akal untuk membikin khalayak ketawa. Cukup dengan lontaran dialog yang baik dan bersahaja, namun punch dengan plot cerita yang mantap. Malah kalau diperhatikan, riak wajah Hasnol dan Khir misalnya, sentiasa serius. Tapi kita tetap ketawa dengan aksi mereka. Begitu juga dengan kehadiran Zul Kapan (diperankan oleh pelakon berbakat besar sepanjang hayat, Soffi Jikan), vokalis kumpulan Malaikat Maut yang menggerunkan dan menggelikan hati dalam masa yang sama.

Rock mula ditayangkan di pawagam Malaysia pada 08 Disember 2005 dan diarahkan oleh sutradara Mamat Khalid (orang Perok yeop!). Ia mengambil latar masa tahun 2005, kemudian menggunakan teknik imbas kembali ke lewat tahun 1980-an di mana ketika itu anak muda sedang dilanda demam Battle of the Bands. Abam Mamat mengecilkan sedikit skop demam ini dengan mengambil latar tempat di sekitar Perak sahaja. Begitupun, kita seakan dapat menghayati zaman tersebut dengan menonton filem ini.

Ini kisah Rimba Bara. Kisah sebuah band yang hampir terkenal. Kenapa hampir? Kerana sebaik sahaja sebelum mengikat kontrak dengan syarikat rakaman terkemuka di Kuala Lumpur, tonggak utamanya iaitu Zack telah menerima tawaran bekerja sebagai pegawai pos demi niat mengahwini kekasih sedari zaman kanaknya iaitu Khatijah @ Khaty (yang diperankan baik oleh Siti Elizad).

Kecewa Rimba Bara.

Aku paling suka adegan di mana Zack sedang mengecap stem surat tanpa perasaan ibarat robot sambil mendengar lagu rock kapak dan adegan dia berdiri sahaja di hadapan mesin punch-card sambil pekerja-pekerja lain terus punch kad masing-masing tanpa memperdulikan Zack. Dua adegan ini sahaja sudah cukup untuk memberitahu penonton tentang 15 tahun dalam hidup Zack (selepas meninggalkan dunia band dan bekerja di pejabat pos) yang langsung tidak bermakna.

Tahniah, Abam Mamat!

Misi dan wawasan yang sentiasa dilaungkan oleh Jijo, membawa Rimba Bara jauh ke hadapan sehingga Berjaya menjuarai Battle of the Bands peringkat negeri. Kedungu dan kebetul-bendulan Amy Mat Piah yang nyaris menggagalakan Rimba Bara mengakibatkan dia terpaksa 'bersara' dari menjadi vokalis dan menjual ais kacang untuk menyara hidup. Pilihan Zack yang terpaksa mendahulukan keluarga berbanding minat, menyebabkan perjalananan Rimba Bara terhenti sebelum sempat terkenal. Paling penting sekali, sindiran, kritikan dan persoalan yang ditimbulkan oleh Abam Mamat terhadap industri hiburan kita. menjadi inti penting dalam menghidangkan Rock kepada tontonan umum.

Tontolah Rock, dan anda akan faham.

Fin.

Thursday, October 16, 2014

Lantai T. Pinkie


LANTAI T. PINKIE, skrip drama pentas hasil tangan Sasterawan Negara yang ketiga, A. Samad Said yang telah berusia lebih dari satu dekad ini berkisarkan tentang kehidupan T. Pinkie. Bukan sekadar kisah mengenai punggung, Lantai T. Pinkie membawa tema kemanusiaan yang lebih besar dengan membawakan T. Pinkie sebagai teraju utama, seorang gadis yang mewarisi gelaran bangsawan iaitu ‘Tengku’ tetapi bekerja sebagai penari di Bunga Joget Moden. Dihasilkan pada tahun 1996, Lantai T. Pinkie mengambil latar masa sekitar tahun 1952 (di Singapura), 1965 (semasa konfrontasi di Teluk Melano, Sarawak) dan sekitar tahun 1992 (juga di Teluk Melano).

Lantai T. Pinkie membuka tirai dengan watak seorang anak muda berusia 22 tahun, Loiran Sindu yang sedang mencari asal-usul ibunya, Anirah Gonjuloh di Teluk Melano, Sarawak. Dia menemui Muhairi dengan alasan ingin membuat kajian mengenai Hikayat Gul Bakawali yang menjadi kegemaran Muhairi. Namun, pertemuan itu akhirnya membuka kembali bahagian sejarah yang paling terkesan dalam hidup Muhairi. Cerita T. Pinkie, pemilik punggung yang menjadi kegilaan, kisah Nyai Sunarti Renko, yang tidak pernah sunyi dari merindui Tuan Van Klinkert Delarosanya, si penjajah dari Belanda, cerita Jongkidin Jaroi, atau Wak Merdeka yang kehilangan Pawana Tajamnya, tentang Puteh Su Abdullah, orang gaji yang ingin menjadi pelabuhan baru buat nahkoda yang tidak tua kerana usia, kisah S. Diman Lupti, penggesek biola nombor wahid di Bunga Joget Moden yang berlidah petir, cerita Siti Udaya yang bersuamikan nelayan yang tak pulang dari laut, dan paling penting Hikayat Muhairi Tirus, si pemain akordion serta pemuja lantai T. Pinkie yang pernah menjadi heiho habis terbangkit semula yang setelah sekian lama dikuburkan masa. Kisah silam yang tak pernah lenyap diceritakan kesemuanya kepada Loiran, yang merupakan cucu T. Pinkie.

T. Pinkie atau nama sebenarnya Tengku Siindahkuno binti Tengku Afraruddin merupakan seorang penari di Bunga Joget Moden. Dia yang lebih dikenali sebagai T. Pinkie (kerana terlalu gemar memakai kebaya berwarna merah jambu), menjadi kegilaan kebanyakan pemuda di situ. Istilah ‘lantai’ dalam drama ini digunakan sebagai medium untuk memberi gambaran jelas kepada khalayak mengenai luas sempit dunia seorang penari joget. Buat Pinkie, lantai jogetnya itu adalah tempat kasut-kasutnya bercerita – menjerit dan merintih. Pinkie menerima kedewasaan melalui lantai itu.

T. Pinkie adalah nama gelaran yang diberikan kepada Tengku Siindahkuno ini. Dia mendapat gelaran Pinkie kerana gemar memakai baju kebayanya yang berwarna merah jambu. Seperti yang diperjelaskan huruf ‘T’ pada pangkal itu bukanlah merujuk kepada ‘Tengku’ sebaliknya merujuk kepada perkataan ‘tonggek’.

Kali pertama membaca buku ini, aku akui yang aku kurang mengerti. Terlalu sukar untuk memahami kecelaruan hidup seorang Pinkie. Dia mempunyai sejarah latar belakang yang bercelaru sehingga hampir menyukarkan khalayak memahami wataknya. Dilahirkan dalam keluarga bangsawan yang membawa gelaran ‘Tengku’, T. Pinkie sendiri tidak memahami mengapa hidup ayahnya, Tengku Afraruddin itu sesusah yang diceritakan ibunya. Namun semakin aku mendalami, semakin aku mengulang baca, aku mula memahami sandiwara apa yang cuba dipentaskan Pak Samad sebenarnya. Ya, aku jadi mengerti jiwa Pinkie.

Penari kerusi nombor tujuh ini menjadikan lantai itu sebagai kehidupannya. Apabila dia dikahwini secara paksa (setelah diperkosa) oleh penggila Johor Sport Club, si Gonjuloh, Pinkie hilang seketika Lantai T. Pinkie. Wataknya muncul kembali selepas dia dijeritkan talak oleh Gonjuloh. T. Pinkie akhirnya meminta Muhairi membawa dia jauh dari pengaruh Gonjuloh. Selepas diselamatkan dan dibawa Muhairi ke Teluk Melano, Sarawak, Pinkie akhirnya mengecapi bahagia. Malangnya, kisah cinta bahagia Pinkie dan Muhairi tidak bertahan lama dan berakhir dengan duka apabila konfrantasi yang melanda Teluk Melano sekitar tahun 1965 telah meragut nyawa T. Pinkie. Kehidupan sebagai penari di lantai joget tidak menjanjikan kehidupan yang bahagia untuk Pinkie. Namun, dia sempat juga merasakan sedikit bahagia pada penghujung hayatnya. Buat T. Pinkie, “... segala-gala di lantai itu menjadi kelambu yang menutup bayang-bayang manusia.” 

Keseluruhan drama ini bukanlah hanya memerankan kisah Pinkie dan Muhairi semata. Kita turut dihidangkan dengan kerinduan Nyai Sunarti Renko pada Tuan Van Klinkert Delarosa, seorang penjajah dari Belanda, penari-penari di Bunga Joget Moden (Musalmah Jing dan Siti Udaya), gadis Cina mualaf bernama Puteh Su, Jongkidin Jaroi S. Diman Lupti dan ramai lagi yang masing-masing mempunyai kisah dan pembawaan diri yang tersendiri.

Dari A. Samad Said, Lantai T. Pinkie bukan sekadar cerita tentang punggung sebaliknya dunia lantai joget yang dikuasai hantu samseng... dunia lantai joget yang menjadi nafas dan nyawa kepada jiwa-jiwa yang menderita. Beliau mengharapkan drama ini bakal menghidupkan satu dunia nostalgia yang bakal bererti juga apabila ianya dipentaskan.

"Yang jelas aku cepat dewasa melalui lantai ini. 
Semakin aku menghentak-hentak kaki di atasnya, 
semakin didengar lantai itu menjawab; 
Engkau bahagia, Pinkie! Engkau bahagia, Pinkie!" - T. Pinkie

Tuesday, October 14, 2014

La Piel que Habito


FILEM yang diterbitkan pada tahun 2011 ini dibintangi oleh Antonio Banderas (selebriti macho kesayangan ramai) dan bergandingan mantap dengan Elena Anaya serta dibantu oleh Marisa Paredes, Jan Cornet bersama beberapa orang lagi pelakon yang tidak kurang hebatnya. Aku sebenarnya baru sahaja menonton filem ini hanya minggu lepas, dan sepantas itu pula ia menduduki tempat antara yang teratas dalam senarai Filem Wajib Tonton N (FWTN). Kihkihkihkih~ Sebenarnya, tak semua filem, lagu dan buku yang aku senaraikan di laman ini berada dalam senarai wajib aku. Ada sesetengah daripadanya berada di sini kerana rasa kepuasan yang diperolehi ketika menikmatinya.

Berbalik kepada filem yang akan diperkatakan kali ini. La Piel que Habito (atau judul dalam bahasa Inggerisnya berbunyi The Skin I Live In) ini adalah sebuah filem Sepanyol yang membawa genre psiko/thriller yang menampilkan Pedro Almodóvar sebagai pengarah dan penulis lakon layar. Menariknya filem ini diangkat berdasarkan sebuah novel Perancis yang berjudul Mygale dan kemudiannya diadaptasi dan diterbitkan dalam Inggeris dengan judul Tarantula hasil tukangan Thierry JonquetAlmodóvar telah menggambarkan La Piel que Habito sebagai "... a horror story without screams or frights."

Tirai cerita ini dibuka dengan seorang gadis misteri, Vera (lakonan mantap Anaya), yang sedang menjalani satu lagi hari 'biasa'nya di dalam sebuah kamar aneh yang terkunci dan dijaga oleh Marilia, sang pembantu, yang menguruskan semua keperluan asas Vera. Kita berasa aneh melihat Vera yang jelita, hanya memakai satu sut getah yang seakan-akan kulit keduanya. Kemudian, penonton dibawa berkenal dengan sang pakar bedah, Doktor Robert Ledgard (diperankan oleh Banderas), yang sedang membentangkan kejayaan beliau dalam membangunkan artificial skin untuk memulihkan kulit manusia yang terbakar. Di sini, aku mula menyambung titik-titik yang berserakan di antara Ledgard dan Vera. Tebakan awal, Vera adalah gadis yang terbakar teruk kulitnya dan terpaksa menjadi mangsa eksperimen rahsia Ledgard (ini kerana melakukan eksperimen terhadap manusia adalah absurb).

Tebakan ini dikuatkan apabila melihat Ledgard yang memerhatikan Vera secara rahsia ibarat tikus makmal melalui CCTV. Juga, apabila kita menonton babak-babak Ledgard memeriksa kulit mulus Vera dengan teliti, dibantu dengan dialog yang memberi pembayang. Namun, misteri mula timbul apabila babak antara Robert dan Marilia yang berkonfrantasi mengenai wajah Gal (mendiang isteri Ledgard) yang diberikan kepada Vera. Marilia mengingatkan Ledgard bahawa sejarah mungkin berulang dan lelaki itu menepis dengan mengatakan yang Vera lebih kuat berbanding Gal.

Penonton (baca : aku) semakin pening dan diselubungi misteri apabila munculnya Zeca si harimau (semasa ketiadaan Ledgard) di rumah agam itu yang terkejut melihat Vera dan terus sahaja bernafsu lalu memperkosa Vera sambil mengucapkan kata-kata yang aneh. Ini menyebabkan aku sedar yang Zeca menyangka Vera adalah Gal dan ada sesuatu yang berlaku di antara Zeca dan Gal. Reaksi Vera semasa diganasi Zeca juga sangat aneh membikin misteri semakin menyelubungi.

Hero kita (Banderas) pulang dan melihat keganasan itu lalu terus menembak mati Zeca tanpa teragak-agak. Vera dipeluk kemas seakan menyesali kecuaiannya yang menyebabkan gadis itu disakiti. Di sini kita dapat melihat emosi Ledgard sebenarnya sudah memandang Vera sebagai Gal, mendiang isterinya. Penyatuan antara Ledgard dan Vera kemudiannya mengungkapkan rahsia sebenar yang berlaku enam tahun yang lalu. Rahsia ini sangat mind fuck sehingga aku jadi bingung seketika lalu menekan butang pause. Aku perlu beberapa saat untuk bertenang dan memahami apa yang sebenarnya berlaku sebelum menekan kembali butang main. Ini adalah perasaan sama yang aku rasakan ketika membaca Rahsia Perindu (tukangan RAM) pada saat Julia memberitahu siapa sebenarnya Leopard, sang penebas nyawa yang misterius dan kemudian pada saat Amylia, si peguam, jatuh pengsan dan apabila dia bangun, pembaca akhirnya mengenali siapa Maria sebenarnya. Aku sampai berhenti sekejap membaca untuk beberapa saat. Gila tak?

Tapi filem ini lebih gila. Twist dalam sesebuah karya, tidak kira novel atau filem, adalah sesuatu yang wajib dalam genre sebegini. Apabila kita mendapat tahu apa yang berada dalam kotak yang dihantar oleh Pembunuh 7 Deadly Sins dalam filem Se7en misalnya, atau siapa John Shooter yang misterius dan menuduh Mort Rainey sebagai penciplak karyanya dalam filem Secret Window, ataupun siapakah Carlos yang menjadi hakim dalam mahkamah ciptaannya dalam novel Mandatori, kita akan rasa terkejut dan menggeleng-geleng kepala tanda tak menyangka apa yang rupa-rupanya berlaku. Tapi dalam La Piel que Habito, twist yang kau dapat adalah perkara yang terakhir yang memang kau tak jangka akan jumpa. Hahahaha~ over tak? Aku tak tahu tentang kalian, tapi itulah setepatnya apa yang aku rasa.

Siapa sebenarnya Vera? Apa kaitan gadis jelita itu dengan seorang pemuda yang bernama Vicente? Apa pula kaitannya Vera dan Vicente dengan rahsia hitam keluarga Ledgard yang melingkari kehidupan Robert, Gal, Norma (anak gadis Ledgard), Zeca dan Marilia? Haa... sila tonton sendiri untuk mengetahui jawapannya!

Ahaks!

Jangan tak tahu, filem ini telah dipertandingkan di 64th Cannes Film Festival, dan memenangi anugerah Best Film Not in the English Language di 65th British Academy Film Awards. Pengarahnya telah menghadam novelnya selama 10 tahun sebelum mula menulis lakon layar filem ini selepas terpengaruh dengan gaya  Georges Franju dalam Eyes Without a Face dan filem-filem thriller oleh Fritz Lang. Harap kalian semua akan terhibur menontonnya seperti aku.

Fin.

"The things the love of a mad man can do... I breathe. I breathe. I breathe. I know I breathe...!"

Tuesday, October 7, 2014

Al-Nuraa (Yang 5, Yang 6)



Dari DIA kita datang
Dari DIA kita pergi
Ada bulan ada bintang
Dan juga matahari

Ada malam ada siang
Ada gelap ada terang
Ada kasih ada sayang
Sampai masa kita pulang

Yang lima yang enam
Yang di luar dan yang di dalam
Yang memberi salam
Dan yang menghulur tangan
Yang menyambut salam dengan penuh senyuman
Yang di dalam hati tersirat seribu jawapan
Seluas-luas lautan
Setitik pun belum tentu lagi
Dunia luas terbentang
Kita masih lagi mencari
Yang kita ingat jauh
Sudah semakin dekat
Yang kita ingat tinggi
Sudah semakin rendah
Awal dan akhir yang selama ini kita menunggu
Sekarang masanya sudah semakin hampir

Ku imbas kembali sepanjang perjalanan
Ku cuba renungi setiap perbuatan
Ku tunduk malu, malu aku memikirkan
Pahala dan dosa yang tak dapat aku bezakan
Ku cuba berlari, lari dari realiti
Seperti ada tali yang menarik ku kembali
Aku masih tak faham masih jugak tak mengerti
Masih mencari-cari siapakah diriku ini

Ku tanya pada hati moga diberi jawapan
Tapi ada dua suara yang sering kedengaran
Yang satu kata iya yang satu kata bukan
Kadangkala akal dan hati pun tak sehaluan
Namun ku tetap mencari dan juga terus berjalan
Selagi ada matahari dan selagi ada bulan
Selagi aku belum mengenal diri ini yang sebenar
Mana mungkin aku dapat mengenal Tuhan

Allahummaj’al fi qolbi nuuraa
Wa fi asobi nuuraa
Wa fi lisani nuuraa
Waj’al fi nafsi nuuraa
Waj’al lii yau maliqo ika nuuraa

Tunjukkanlah jalan terang
Tunjukkanlah jalan pulang
Agar tidak kesesatan
Dalam titian dan harapan
Tujuh puluh tiga pintu
Tujuh puluh tiga jalan
72 kesesatan
Hanya satu kebenaran

INI adalah sebuah lagu yang menyentuh naluri sehingga ke ulu hati. Mungkin dalam usia yang semakin dewasa menyebabkan seseorang insan itu akan semakin mencari Tuhan. Dinyanyikan oleh Mawi secara kolaborasi bersama Hazama dan Daly Filsuf, lagu yang berjudul Al-Nuraa (Yang 5, Yang 6) ini perlu dihayati dengan nurani yang dalam. Memetik kata-kata Mawi dalam temubual beliau bersama wartawan Kosmo, "Al-Nuraa bermaksud memberi cahaya. Lagu ini bercerita tentang doa memohon cahaya daripada Tuhan dan lirik dalam lagu tersebut pula mengajak manusia untuk mengenali diri dan Pencipta...."

Nikmatilah, Al-Nuraa...!

Monday, September 15, 2014

Mandatori


RAMLEE AWANG MURSHID adalah satu nama besar yang tak perlu aku perkenalkan lagi. Berbeza dengan lapangan sastera, RAM adalah seorang penulis dalam genre psiko-thriller yang menjadi kegilaan para pembaca yang menggemari novel jenis ini. Aku mula berkenal dengan buku RAM pada tahun 1999 selepas membaca novel antara yang pertama beliau bersama Alaf 21 yang berjudul Ranggau. Ketika itu aku baru melangkah ke tingkatan 1. Sebaik sahaja usai membaca, ia terus menangkap hati aku untuk jatuh kaseh pada hasil tukangan saudara Ramlee ini.

Aku menghadam MANDATORI selepas selesai dengan Ranggau. Ahai! Apa yang boleh aku katakan tentang Mandatori? Ia adalah sebuah naskhah yang benar-benar menggongcang jiwa. Ewah! Aku suka pada plot yang begitu kemas, digarapkan oleh penulis sehingga sangat memukau seorang remaja yang baru berusia 15 tahun ketika itu. Aku sebenarnya cemburu (dan geram) dengan lambakan buku-buku dalam genre ini di luar negara. Sayangnya, aku kurang gemar menelaah novel dalam bahasa Inggeris disebabkan oleh kegagalan aku menghidupkan imaginasi jika membaca dalam bahasa ini. Sedih, kan?

Dengan mudah, RAM menjadi penulis kedua pilihan aku pada ketika itu selepas Usman Awang.

Kalau tak salah, pada zaman itu (1999-2003) RAM masih lagi belum meletup-letup macam bertih jagung semacam sekarang. Hanya selepas beliau mengarang lagenda Sunan dalam buku pertama (daripada 8 buah buku dalam lagenda ini, termasuk satu campuran bersama watak-watak utama beliau yang lainnya dalam Magis) yang berjudul Bagaikan Puteri, barulah beliau menjadi kegilaan ramai yang terus mekar dikenali. Ini bukan auta. Kebanyakkan peminat RAM yang baru aku kenali, 80% daripada mereka menjawab Bagaikan Puteri adalah karya RAM yang paling disukai. Kalau bukan Bagaikan Puteri pun, pasti salah satu daripada 8 buku Sunan. Bila ditanya tentang ADAM atau trilogi Tombiruo misalnya, mereka kurang tahu. Satu perkara yang buat aku rasa menyampah, sejak meletup-letup laksana mercun padi dengan lagenda Sunan ini, buku-buku beliau terus jadi mahal gila! Ceh, tahulah penulis dah terkenal dan jadi fenomena, terus Alaf 21 ambil kesempatan untuk mahalkan harga buku yang dulunya RM 19.90 (tambah diskaun 3 buku RM 50 masa di Pesta Buku) sekarang sudah mencecah RM 23 (dan dah tak ada diskaun masa Pesta Buku).

Macam-macam hal.

Kembali kepada Mandatori. Ini adalah novel yang ditulis ketika gaya penulisan RAM masih segar dan tidak dipengaruhi emosi Sunan (sehingga tergamak menulis sehingga 8 buah novel tentang lelaki ini!). Plot disusun dengan kemas dan cantik sehingga mampu memberikan kejutan kepada pembaca (baca : aku). Ada beberapa perkara yang kurang aku persetujui, namun hei! Itu pilihan penulis, dan sebagai pembaca, aku menghormatinya. 

Tirai Mandatori dibuka dengan pembunuhan kejam mantan ketua hakim yang baru sahaja pulang dari majlis perpisahan yang diadakan bersempena dengan persaraan beliau. Berita itu cukup menggegarkan negara kerana mereka sedar ada pihak yang sedang melancarkan perang kepada sistem perundangan negara. Watak pembunuh nombor wahid kesayangan kita semua, Carlos, adalah lelaki yang penuh misteri. Siapa Carlos yang sebenarnya? Kita sangka dia seorang 'haiwan' ganas dan liar yang sentiasa laparkan darah. Namun kita jadi bingung apabila melihat dia membantu Sherry, gadis malang yang sanggup menyerahkan kegadisannya pada lelaki pengecut, Kelvin, yang termasuk dalam 'senarai bunuh' Carlos.

Untuk apa Carlos membunuh? Apa dosa mereka yang berada dalam 'senarai bunuh' Carlos? Lelaki ini sedang menjadi penguam bela, pendakwa raya, saksi, bukti dan hakim sendiri. Hanya dia yang berkuasa di dalam mahkamah keadilannya. 'Senarai bunuh'nya pula adalah pesalah yang sedang menanti hukuman. Malangnya, hukuman yang dijatuhkan Carlos hanya satu...

Mati Mandatori!

Thrill tak? Ahai! Kalau kau termasuk dalam kalangan pembaca yang suka dipeningkan, Mandatori adalah pilihan yang terbaik. Psikologi watak, permainan plot, latar tempat dan latar masa dalam cerita ini berbingkai-bingkai. Kau harus memerhatikan segalanya dengan teliti untuk memahami apa yang terjadi. Amran yang malang, Bogart yang tangkas dan gilakan harta, Norman yang mencintai Juliana dan Lebai Piut yang sedang menghabiskan sisa-sisa usia dengan mencintai ALLAH SWT. Carlos hadir di kalangan mereka dan cuba membawa mereka berperang dengan musuh-musuh abadinya yang telah menghantar Tassan, sang supir yang alim, ke tali gantung atas tuduhan mengedar dadah sedangkan semua orang tahu lelaki itu tidak bersalah. Semuanya gara-gara dia tertangkap basah bersama sejumlah dadah yang tersorok di dalam bonet kereta majikannya semasa sekatan jalan raya. Apa pula kaitan Tassan dengan Carlos?

Kalau kau jenis yang teliti, kau sebenarnya akan dapat membuat kesimpulan dari awal pembacaan lagi. Namun bersama RAM, aku suka membebaskan minda dengan tidak meneka apa-apa. Itu lebih seronok. Dalam masa yang sama, aku tetap gemar mengalisa setiap fakta kes, cuma tidak membuat sebarang kesimpulan. Itu saja. 

Untuk pembaca di luar sana, buku-buku terawal RAM memang seronok dibaca. Ia mengujakan. Selain Mandatori dan Ranggau (dan judul-judul yang dah aku sebutkan di atas), aku kuat menganjurkan kau baca Rahsia Perindu, Hatiku di Harajuku dan Ungu Karmila. Buku-buku RAM yang lainnya juga tetap seronok dibaca. Cuma ini adalah judul yang teratas dalam senarai aku.

Penulisan seorang Ramlee Awang Murshid ada keistimewaan yang tersendiri. Setiap karya yang ditukangi beliau memberikan suasana yang berbeza-beza. Ungu Karmila lebih mistis (sehingga aku keliru pada awalnya, adakah RAM sudah beralih kepada novel angker? Hahahaha, padahal tidak!), Rahsia Perindu sangat mind-fuck, Tombiruo membawa kita ke hutan dan permainan sains+mistis, ADAM lebih ekstrem dalam usaha melawan kuasa besar, Rayyan Fantasi terbang ke dalam minda alien Spielberg, Hatiku di Harajuku menyelami dunia Yakuza-Samurai yang penuh maruah dan darah, Sembilan Nyawa menyentuh kepercayaan tabu yang mengatasi daya intelek manusia, serta Lagenda Sunan yang membawa kita berada dalam transisi masa kini-masa lampau-masa depan serta alam keperwiraan islami yang sungguh mengesankan. (Sekadar menyebut beberapa judul)

Kesilapan terbesar RAM adalah Satu Janji. Sehingga ke hari ini aku masih tak percaya yang Satu Janji ini adalah salah satu daripada hasil karya beliau. Sungguh, kalau berpeluang bersua muka dengan beliau, perkara pertama yang ingin sekali aku tanyakan adalah apa yang beliau fikir semasa menulis Satu Janji? Ahai!

Apa pun, selamat membaca kamu di luar sana. Mandatori adalah hidangan yang segar dan mengujakan.

Fin.

Wednesday, July 16, 2014

Se7en



Seven merupakan sebuah filem psiko-thriller yang membikin jantung berdetup-detap macam mercun padi yang meletup dalam dada. Dibintangi oleh jejaka idaman Angelina Jolie iaitu Brad Pitt, berganding hampir sempurna dengan Morgan Freeman, menyebabkan Seven atau lebih fancy dieja sebagai Se7en adalah filem yang wajib ditonton oleh penggemar genre filem jenis ini.

Ia adalah sebuah filem Amerika yang dikeluarkan pada tahun 1995. Skrip ditukang oleh Andrew Kevin Walker dan diarahkan oleh David Fincher. Bintang-bintang lain yang turun berperan di dalam filem ini bersama Pitt dan Freeman adalah Gwyneth Paltrow, R. Lee Ermey, John C. McGinley, dan Kevin Spacey. 

Kurang lebih, Se7en memainkan kisah David Mills (diperankan oleh Pitt) yang berpindah ke kawasan baru dan William Somerset (diperankan oleh Freeman), yang bakal bersara tidak lama lagi telah digandingkan di dalam kes pembunuhan bersiri yang terlalu sadis. Tujuh pembunuhan ini mencerap pola 7 Deadly Sins iaitu Greed, Glutonny, Wrath, Lust, Envy, Sloth dan Pride. Ia adalah satu misteri yang dirancang dengan teliti dan penghujungnya sedikit meruntun hati. 

Filem ini dikeluarkan di Amerika Syarikat pada 22 September, 1995 dan berjaya meraih keuntungan box office sekitar $ 327,000,000 di peringkat antarabangsa. Ini secara tidak langsung mengangkat Se7en sebagai satu kejayaan komersial, dan menerima banyak menerima ulasan positif.

Ironi antara kes pertama detektif muda (Mills) dengan kes terakhir detektif berpengalaman (Somerset) diadun dengan cukup baik. Kerja keras mereka untuk menyelesaikan pembunuhan yang berlaku pada setiap hari itu meyakinkan penonton. Penonton (baca : aku) ikut serta mengkaji segala fakta kes dan turut sama meneliti senarai suspek untuk memecahkan misteri yang terkandung di dalam kelicikan rancangan si pembunuh. Ibarat membuka 'kotak pandora', Mills menerima celaka yang tidak pernah dijangkakannya.

Filem ini aku tonton pada tahun 2007 semasa mengambil kelas skrip lakon layar di akademi. Sejak kali pertama menonton, aku memang sudah jatuh cinta pada plot dan pelaksanaan yang dikira baik. Jadi, selamat menonton! 

"Let he who is without sin
try to survive...!"

Tuesday, July 8, 2014

In-Yeon (Fate)




Yak sok hae yo i sun gan i Da ji na go
Da shi bo ge du wu neun geu nal
Mwo deunng geol beo ri go 
Geu dae gyeol e seoh seoh
Na meun gil eul ga ri ran geol
In yeon i ra go ha jyo
Geo bu hal su ga eob jyo
Nae saeng e i cheo reom a reum da un nal
Ddo da shi ol su it teul gga yo
Go dal peun salm-ui gil e
Dang shin eun seon mu lin geol
I sa ram i nok seul ji an do rok
Neul dak ka bi chul gge yo
Chwi han deut man na meun jjal batt ji man
Bit jang yeo leo ja ri haet jyo
Maet ji mot han de 
Do hu hoe ha ki an jyo
Yong won han geon eob seu ni ggan
Yn myeong i ra go ha jyo geo 
Bu hal su ga eob jyo
Ae saeng e l cheo reom a reum da un nal
Ddo da si ol su it teul gga yo
Ha go peun mal man ji man 
Dang shin neun a sil te jyo
Meong il do la man na ge do en eun nal
Da shin not ji ma la yo
I saeng e mot han sa rang
I saeng e mot han in yeon
Meong il do la da si man na neun nal
Nal eul not ji ma la yo

* * *


Promise me that when this moment's over 

and we meet again
That we can put everything in the past 
and stand by each other
This is what we call fate,
it's something we can't deny
Will I ever experience another day
as glorious as today?
You're a gift upon this exhausting path of life
I'll continuously wash and shine our love 
so it won't rust away
Our meeting was short like a drunken affair, 
but it was real
Even though this cannot last, 
I won't resent it because nothing is forever
There's so much i want to say, 
but you probably already know
When we meet again 
sometime in the future
Please don't let go again
The love we couldn't have in this life
The fate we couldn't live in this life
When we meet again 
sometime in the future

Please don't let go of me…!

SETIAP kali aku memuatkan lagu kegemaran aku di laman ini, selalunya ia adalah lagu yang bukan sahaja membuatkan aku beremosi ataupun bersemangat, ia juga adalah sebuah lagu yang sangat menyentuh hati seorang aku. Lagu ini judulnya In-Yeon, atau dalam bahasa Melayunya, Takdir. Sejak kali pertama mendengarnya, hati aku memang dah terpikat suka. Ditambah pula dengan alunan vokal Lee Sun Hee yang sungguh bertenaga dan lemak merdu. Berganding sempurna dengan melodi dan lirik yang memikat jiwa. Entah kenapa liriknya terasa sesuai dengan situasi aku. Kihkihkih~

Lagu ini merupakan runut bunyi untuk sebuah filem Korea Selatan yang berjudul King and the Clown yang dikeluarkan pada tahun 2005. Ia merupakan naskah yang diadaptasi daripada sebuah pementasan teater yang mengambil latar zaman Joseon silam. Nikmatilah, In-Yeon!

Saturday, September 15, 2012

Chandramukhi


INI merupakan sebuah filem Tamil. Huhuhu. Sesungguhnya aku memang melayan semua jenis filem tidak kiralah ia memainkan bahasa yang berbunyi bagaimana. ^_^ Apa yang menariknya tentang filem yang memakai judul Chandramukhi ini adalah ia merupakan sebuah kisah angker vs sains. Seperti yang pernah aku katakan pada entri yang lalu (Sleepy Hollow), aku memang teruja dengan sesuatu seperti itu.

Chandramukhi telah mula ditayangkan di India sekitar 14 April 2005, dan terus mencatatkan rekod tontonan box-office. Sehinggalah pada 25 Jun 2007, filem ini terus mencatatkan rekod sebagai filem yang paling lama ditayangkan. Dibintangi oleh teraju utama 'Superstar' Rajnikanth dan Jyothika, Chandramukhi mengambil kisah tentang dendam lama, pertelingkahan keluarga kerana hal perkahwinan, sejarah keturunan yang berdarah dan dosa silam yang terpaksa ditebus oleh generasi pada hari ini. 

Aku tertarik kerana terdapat dua kisah yang berjalan serentak di dalam filem ini. Pertama, kisah hari ini di antara Senthilnathan yang telah mengahwini Gangga, sekaligus menentang dan mewujudkan permusuhan dalam diam antara dia dengan keluarga Akhilandeshwari kerana gagal menunaikan janji untuk mengahwini Priya. Kedua, kisah 100 tahun lalu di antara Chandramukhi, seorang penari yang dikahwini (baca : dijadikan gundik) secara paksa oleh King Vettayan. Chandramukhi telah berhubungan sulit dengan kekasihnya (yang juga penari) dan berjaya ditangkap basah oleh King Vettayan. Sang kekasih dipenggal kepala dan Chandramukhi dibakar hidup-hidup. Di ambang kematian, penari yang jelita itu telah bersumpah akan membalas dendam. Sebagai hubungkait, King Vettayan adalah moyang poyang kepada Senthilnathan. 

Segalanya bermula apabila Senthilnathan membeli kembali istana lama King Vettayan (yang menempatkan abu dan sumpahan Chandramukhi) demi mengembalikan kembali kenangan silam keturunannya yang penuh gemilang, dan juga demi memulakan hidup barunya bersama Gangga. Tanpa diketahui Senthil, Gangga mempunyai rekod sakit psikiatri. Sakitnya datang kembali bergabung dengan rasukan roh Chandramukhi yang masih mahu melunaskan dendamnya walaupun telah menjadi abu. Saravanan (diperankan oleh Rajnikanth), seorang pakar psikiatri merangkap sahabat akrab Senthil bertanggungjawab menyelamatkan Gangga daripada amukan roh Chandramukhi dengan menggabungkan kaedah sains dan kepercayaan agama. Menarik!

Antara kisah belakang tabir yang menarik untuk aku kongsikan ialah filem ini merupakan sebuah filem remake arahan sutradara P. Vasu. Salah sebuah lagu yang menjadi runut bunyi di dalam filem ini yang berjudul Athinthom telah dirakamkan di Turki, mencatatkan sejarah sebagai filem Tamil pertama yang meramkan lagu di sana.

Kisah belakang tabir untuk aku pula, pertama kali aku menonton filem ini adalah sekitar tahun 2006 (kalau tak silap) semasa aku menumpang tinggal di rumah salah seorang teman akrabku. Bahagian yang menariknya ialah, rumah teman aku ni memang unik, antik dan sangat sesuai dengan selera gothic aku. Huhuhu. Jadi, perasaan menonton filem seram begini semasa tinggal di sana, adalah suatu hal yang cocok, memberi kesan emosi mendalam dan masih aku kenang sehingga ke hari ini. Lagu terkenal yang paling berpuaka dalam Chandramukhi berjudul Raa Raa (yang bermaksud 'marilah') sungguh terasa menyeramkan. Aku cadangkan, sila tonton filem ini untuk merasakan pengalamannya sendiri. Waktu cadangan untuk menonton ialah lewat tengah malam, seorang diri dan dengan lampu yang dimatikan. Cabar potong kuku, aku pasti korang akan merasai kehadiran Chandramukhi bersama gelang kakinya yang memainkan irama loceng. Muhahahahaha!

Gangga semasa dirasuk roh Chandramukhi! Raa... raaa...

Wednesday, September 12, 2012

Suami & Isteri

Cover unik dari Fixi. Tahniah! Sumber http://fixi.com.my/

INI merupakan suatu hal yang agak unik untuk aku. Huhuhu. Kerana untuk pertama kalinya aku akan buat review berkembar. Lewat kebelakangan ini, aku semakin tertarik dengan 'Fenomena Fixi'. Mungkin ramai yang sudah lama mengenali dan memesrai buku-buku Fixi. Untuk aku sendiri, secara paling jujur aku akui setakat entri ini ditulis, aku baru khatam menyelesaikan hanya 4 buah buku penerbit cool yang mengetengahkan Pulp Fiction sebagai sendi mereka ini. 4 buku tersebut adalah yang pertamanya Bisik (karya saudara Syaihan Syafiq), diikuti dengan Zombijaya (karya penuh advencer + mereng + cool dari saudara Adib Zaini, cerita asal MJ Woo), kemudian SUAMI dan diikuti rapat oleh ISTERI.

Secara ringkas, sekitar Disember tahun lalu aku masih belum pernah dengar nama Buku Fixi ni apatah lagi mengenali karya-karyanya. Sepatah haram juga aku tak tahu apakah kejadiannya Pulp Fiction 'tu. Hanya selepas bertugas di Pesta Buku dan bergaul rapat dengan orang-orang tertentu, barulah aku kenal seterusnya tertarik dengan Buku Fixi 'ni. Kalau sesiapa memesrai aku, diorang mesti tahu yang aku sesungguhnya adalah penggelumang Sastera. Tapi fitnah yang berbunyi, aku anti buku pop tu sebenarnya separuh betul. Kalau setakat cerita cinta 1001 segi tergolek tepi longkang, memang aku 'boo' layan. Tapi kalau buku-buku yang bergenrekan suspen thriller, misteri, berinformasi dan tidak membodohkan aku, itu aku suka! Masa kecik-kecik, ke hulu hilir aku angkut buku-buku 3 Penyiasat (kalau korang pernah bacalah. Jalil, Gopal dan Ah Meng : Kami menyiasat apa saja!). Sampai naik hafal.

Bisik aku sambar masa Pesta Buku PWTC. Terus-terang cakap, cerita ni masih terlalu mentah dan lemah dari segi pembinaan plot, watak dan konflik. Percubaan yang baik dari saudara Syaihan. Aku puji usaha beliau untuk menulis. Aku habiskan buku ni dalam masa 2 jam dan kemudian aku letak balik kat rak. Tak ada kepuasan. Aku harap beliau akan lebih teliti dan berusaha secara mantap untuk buku yang ke2. Zombijaya pulak aku rembat masa Pesta Buku SACC. Walaupun plot dan konfliknya memang fiktif habis, tapi aku seronok baca buku nih! Aku bagi pujian penuh kepada pengarang kerana sangat menjaga psikologi watak-wataknya dengan baik. Mantap. Aku separuh mereng masa membaca.

Baik, kita sampai ke hidangan utama. Suami dan Isteri. Aku beli buku ni Sabtu lepas di Kinokuniya KLCC. Aku memang suka dengan buku ni!!! Kedua-dua buku ini sebenarnya adalah buku terjemahan dari Indonesia, hasil karya penulis misteri antara yang paling terkenal iaitu saudara S. Mara GD. Terjemahan dilakukan dengan baik oleh saudara Nabila Najwa. Tahniah buat beliau kerana berjaya mengekalkan suasana asal di mana hal ini jarang dilakukan oleh penterjemah yang lain.

Pertamanya, SUAMI. Aku selesai membacanya pada Ahad. Mengambil kisah Maryati yang berasa seperti Cinderella moden kerana berjaya menakluki jejaka tampan dan kaya lalu menjadi Puan Supriyadi Cokronegoro. Malangnya, misteri kematian isteri pertama Supriyadi iaitu Lili Handoko yang tidak pernah terungkap terus menghantui rumahtangganya seperti puaka yang tidak terhalau. Seterusnya, kematian Esther Rumilah yang giat menyiasat hal misteri ini juga tambah menderitakan Maryati. Siapakah sebenarnya suaminya? Adakah si psiko yang sanggup menebas nyawa manusia demi wang ringgit dan menutup rahsia? Atau sekadar mangsa yang dijadikan kambing hitam oleh manusia yang penuh dengan amarah dan iri tamak haloba? Huhuhuhu. Serius, aku berasa teruja. Sepanjang membaca, otak aku bekerja untuk menyelesaikan misteri dan menebak siapakah pembunuh yang sebenarnya. Ada dua misteri dalam Suami. Pertama, apakah sebenarnya yang terjadi kepada Lili Handoko? Dan kedua, siapakah yang membunuh Esther Rumilah? Pada mulanya aku syak, kedua-dua kejadian ini melibatkan individu yang berbeza. Tapi pada pembacaan yang berbaki lagi suku, aku akhirnya berhasil membuat kesimpulan dan meneka siapa Si Pembunuh. Apabila mendapati tekaan aku tepat, wah! Satu ledakan sensasi dapat aku rasakan memenuhi pembuluh darah. Satu kepuasan yang maksima. Jalan ceritanya ringkas, tapi bijak bermain dengan emosi pembaca. Ada bahagian yang boleh diperkemaskan lagi tapi memandangkan ini adalah karya rentas dekad, maka aku boleh menerima kekurangannya. 

ISTERI. Aku sedikit kecewa. Sedikit saja. Huhuhuhu. Permainannya tidak sebaik Suami. Namun begitu, aku masih terasa tercabar untuk mencerakinkan apa sebenarnya yang terjadi di sebalik kematian bekas model terkenal alias isteri kepada Yanis Sumbaga iaitu Alma Dolores (atau Alma Sumbaga). Alma ditemukan dengan pergelangan nadi yang terpotong, menguatkan dakwaan bahawa dia mati membunuh diri. Apatah lagi selepas pembaca mengetahui tentang hubungan sulit Yanis Sumbaga bersama pelakon yang baru nak 'up' dari Jakarta. Mungkin dia kecewa kerana bakal diceraikan. Tidak! Sudah pastilah si Alma ni telah dibunuh. Persoalan klisenya, siapakah si pembunuh? Secara jujur, aku lebih teruja dengan Suami. Isteri agak melankolik dan terlalu perlahan rentaknya. Tidak pantas dan kurang mendebarkan. Namun begitu, aku tetap menikmati waktu-waktu tidurku yang aku korbankan untuk menghadam Isteri.

Untuk Fixi, aku sangat berharap anda akan terus menterjemah dan menerbitkan kembali buku-buku S. Mara GD yang lain. Aku memang suka. Biarpun ada ramai mulut-mulut yang merendahkan mutu karya terbitan anda dan mengkastakan penggunaan bahasa yang anda gunakan tetapi tak mengapa. Itu adalah satu cabaran yang perlu anda sahut demi membuktikan pegangan anda tidak bersalahan. Buku Fixi memang unik. Anda punya imej yang kuat. Tahniah! Huhuhu. Aku memang suka merepek. Apa pun, selamat membaca semua!

Tuesday, July 24, 2012

The Flower of Carnage

Meiko Kaji
video

Shindeita... Asa ni
Tomorai no
Yuki ga furu
Hagure inu no
Touboe... Geta no
Otokishimu
Iin na naomosa
Mitsumete aruku
Yami wo dakishimeru
Janomeno kasa hitotsu
Inochi no michi wo
Yuku onna
Namida wa tooni
Sutemashita
Furimuita
Kawa ni
Toozakaru
Tabinohima
Itteta tsuru wa
Ugokasu... Naita
Ame to kaze
Kieta mizu mo ni
Hotsure ga miutsushi
Namida sae misenai
Janomeno kasa hitotsu
Urami no michi wo
Yuku onna
Kokoro wa tooni
Sutemashita
Giri mo nasake mo
Namida mo yume no
Kinou mo ashita mo
Henno nai kotoba
Urami no kawa ni
Mi wo yudanete
Honma wa tooni
Sutemashita

* * *

Be grieving snow falls in the dead morning
Stray dog's howl and the footsteps of Geta pierce the air
I walk with the weight of the Milky Way on my shoulders
But an umbrella that holds onto the darkness is all there is.
I'm a woman who walks at the brink of life and death 
Who's emptied my tears many moons ago.
All the compassion tears and dreams 
The snowy nights and tomorrow hold no meaning
I've immersed my body in the river of vengeance
And thrown away my womanhood many moons ago
On the behalf of heaven, they're our soldiers, the loyal, invincible and brave.
Now it's time for them to leave the country of their
Parents their hearts buoyed by encouraging voices.
They are solemnly resolved not to return alive, without victory.
Here at home, the citizens wait for you.
In foreign lands, the brave troops
Instead of kindness from someone
I do not care about
I rather prefer selfishness from you my beloved.
Oh, it the world a dream or an illusion?
I am all alone in jail.


LAGU ini merupakan salah sebuah lagu Jepun yang menjadi runut bunyi untuk filem penuh aksi pengarah terkenal, Quentin Tarantino, berjudul KILL BILL. The Flower of Carnage telah didendangkan oleh Meiko Kaji. Kaji sendiri merupakan seorang pelakon dan penyanyi yang terkenal dalam era perfileman 70-an di Jepun. Mulanya lagu ini dimuatkan di dalam filem yang diperankan oleh Kaji berjudul Lady Snowblood (1973) dengan judul asalnya Shura No Hana. Filem ini juga sangat mengharukan rasa. Cukup dengan sejarah. Apa yang aku nak sampaikan adalah lagu ni memang sangat2 menjemput rasa rawan di dalam jiwa. Walaupun melodinya beralun mengikut irama 70-an, namun aku tetap rasa terharu. Haizzz... rasa nak menangis.